Wednesday, April 27, 2011

Resensi Bumi Cinta


  Aku baru je habis baca novel Bumi Cinta karya Habiburrahman El-Shirazy beberapa hari yang lalu. So ini feedback aku keatas karya tersebut. Actually ada beberapa benda yang aku suka & tak berapa suka dengan novel ini. First aku suka sangat  dengan novel ni kerana setting ataupun latar cerita, iaitu musim sejuk negara Rusia yang menjadi lokasi utama. Penulis menceritakan setiap tempat yang berkaitan dengan begitu teliti disamping menyulamnya dengan sejarah-sejarah lalu. Suka sangat kerana ia boleh menambah pengetahuan kita secara tidak langsung. 

  Second, unsur Islamik yang di terapkan kedalam cerita. Aku terlalu suka sangat, kerana dakwah yang cuba di sampaikan memang menjadi sehinggakan menbuatkan aku menangis. Aku sendiri tidak percaya, tapi itulah yang terjadi dengan aku tatkala membaca bab 30. Bab yang membongkar sebuah rahsia yang bersangkut-paut dengan peristiwa pembunuhan kejam Zionis keatas rakyat Palestine di Sabra & Sathila. Ia membuatkan aku menangis insaf. Novel ini yang pertama berjaya mengeluarkan airmata lelaki aku. Sometimes ada karya yang berunsurkan dakwah tidak menjadi atau dalam kata lain tidak sampai ke para pembaca. Mungkin disebabkan kurang pengalaman kot. Tetapi novel ini memang berjaya total.

  Ketiga pulak ialah sentuhan romantis sang penulis yang dapat di rasakan oleh para pembaca. Ianya memang berjaya. Membacanya umpama kita ikut hanyut sama ke dalam musim sejuk membeku kota Rusia. Kadang-kadang ketika aku membacanya aku tersenyum sendirian. Ada momen-momen yang aku rasakan mencuit hati & terasa manis sekali. Jikalau aku dapat merasakan detik-detik itu alangkah bahagianya diri. Mengarut, aku manusia biasa & dia watak ciptaan seorang pengkarya. Mana mungkin...

  Ok yang itu tadi part positif, sekarang part nagatif pulak. Mesti ada pro & kontra setiap benda, takan nak ok je kan. Aku kurang minat dengan dialog-dialog di dalam novel ini kebanyakannya terlalu panjang hingga kadang-kadang mencecah lima muka surat. Ia menimbulkan kebosanan kadang-kala. Agak tidak masuk dek akal jugak kalau di dalam kehidupan seharian kita berdialog sebegitu, bukan? Lagi-lagi di bahagia penghuraikan fakta oleh Ayyas. Dia lebih kelihatan seperti membaca sebuah buku ilmiah, dia kelihatan tidak  spontan dalam hal itu. Mana mungkin manusia biasa sebegitu... 

  Kedua, pulak kelemahan plot cerita. Ini kerana aku mengharap sangat insiden pengeboman hotel itu menjadi klimaks cerita ataupun memukul hebat si watak utama. Ternyata aku salah, Ayyas terlepas dari semua itu dengan mudah & boleh dikatakan sepanjang penceritaan lelaki itu kelihatan bahagia. Tidak ada cabaran besar di hadapinya. Bumi Cinta kekurangan pada bahagia itu. Kaya dengan konflik dalaman tetapi tidak dari segi luaran. 

  Third, part yang sangat aku tidak suka. Di mana klimaks ataupun penamat jalan ceritanya. Ini kerana ia seperti tergantung begitu sahaja tanpa ada kata putus. Aku tertanya-tanya, adakah Sofea/Linor masih hidup ataupun tidak setelah di tembak oleh ejen Zionis. Bumi Cinta seperti kehilangan bahagia epilognya.  Atau adakah Habiburrahaman sengaja menulis sebegitu kerana ingin menyambung novel ini? Aku juga rasa begitu... pasti dia ada perancangannya sendiri. 

  Harap-harap novel ini di sambung & jikalau ada diharapakan kelemahan-kelemahan yang ada sedia ada dapat di tebus kembali pada sekuelnya. Apa yang aku dapat katakan ke atas karya ini ialah Superb! Novel yang menjadi total. Kaya dengan elemen dakwah, kemanisan & kemanusiaan. Btw congratz to Habiburrahman El Shirazy! Jika ada sekualnya, ia harus menjadi koleksi. 

p/s: Aku terlupa nak bagitahu yang aku turut tertanya-tanya apa yang terjadi pada Dr. Anastasia Palazzo kerana di akhir-akhir cerita, tidak di ceritakan apa yang berlaku keatas diri wanita itu seperti mana-mana watak-watak yang lain. Penulis terlepas pandang barangkali~

No comments:

Post a Comment

get this
Best Blogger Gadgets