Monday, April 4, 2011

Yeah, akhirnya!


  Hurm... baru berkesempatan nak update. Post aku kali ni berkaitan dengan novel yang baru saja aku beli beberapa hari yang lalu. Almaklumlah akukan kaki baca & kumpul novel. Susah nak jumpa lelaki macam aku ni zaman sekarang. Lelaki gila membaca tahap dewa tak ingat dunia. Hurmm...... Bumi cinta karya tersohor penulis Indonesia, Habiburrahamn El Shirazy menjadi pilihan pelengkap koleksi novel-novelku kini.


  Siapa yang tidak kenal dengan beliau? Penulis kepada novel terkenal sold out Ayat-ayat Cinta & Ketika Cinta Bertasbih 1 & 2. Karya-karya beliau disuntik dengan elemen kerohanian yang kental lagi pekat dalam sesuatu kuantiti yang banyak. Sentuhan bahasanya tiada tara & tandingan, justeru itu karya-karyanya mendapat perhatian seluruh pelusuk nusantara. Hebat, beliau juga salah satu idola aku dalam bidang penulisan.

  Ok back to the story, actually novel ni dah kena release since last year lagi. Cuma sekarang ni aku baru berkesempatan untuk memilikinya. Biasalah duit baru nak ada. Bukannya murah nak dekat Rm40 jugak senaskah coz novel ni tebal lebih kurang 700 ratus muka surat. Tapi taklah setebal novel Ketika Cinta Bertasbih 1 & 2. Novel tu memang aku tak mampu beli mahal gila coz ketebalan ia menyamai sebuah ensiklopedia. Hal ini demikianlah aku agak lambat untuk memiliki Bumi Cinta. Aku memilikinya karna penulis bukan sinopsis. Sinopsis datang kemudian sejurus penulisnya. Tidak ada keraguaan sinopsisnya menambat hatiku selepas penulisnya pada waktuku memegangnya ketika berada di sebuah kedai buku.

 Berikut adalah sinopsis pendek novel Bumi Cinta " Apa yang akan berlaku, jika seorang graduan lulusan agama, bernama Muhd Ayyas, hidup di negara yang amat menjunjung tinggi seks bebas & pornografi, iaitu Russia? Adakah iman & kehormatannya dipertaruhkan demi memenuhi hasrat duniawi gadis-gadis muda Moskow, yang kecantikan mereka tiada taranya? "

  Aku dah baca sinopsis sepenuhnya kat internet. Fuhhh... penuh dengan konflik & cabaran kehidupan Muhd Ayyas. Aku baru baca sampai bab 7. Tak sabar nak habiskan secepat mungkin. Lagi menurut apa yang aku baca novel ini lebih sarat dengan penderitaan tangisan dari novel Ayat-ayat Cinta & Ketika Cinta Bertasbih 1 & 2. Bertambah-tambah semangat aku nak baca lepas ni. Btw tak rugi kalau kita invest money kat benda yang boleh buat kita happy.

p/s: Esok ada test Sejarah & ULBS BM.... aku belum ada prepare apa-apa. Perancangan tak nak tidur malam ni. Nak fokus pada kedua-dua tu. Kononlah......

2 comments:

  1. waa~sy dah ada novel ni..agak best la..

    ReplyDelete
  2. Really? Hehehe... kita blum abis bce g... bru 70% jew

    ReplyDelete

get this
Best Blogger Gadgets